Profesionalisme Guru di Tengah Pandemi

- Admin

Kamis, 19 Agustus 2021 - 14:12 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indodian.com – Anita Lie (guru besar Universitas Katolik Widya Mandala) mengatakan bahwa jauh sebelum pandemi Covid-19, learning loss atau hilangnya pembelajaran sudah terjadi pada anak-anak Indonesia yang belajar di sekolah. Data OECD dan Bank Dunia menunjukkan ketidakselarasan antara lama belajar dan rata-rata capaian belajar di Indonesia. Harapannya kualitas pembelajaran perlu diperbaiki untuk mempersempit disparitas pendidikan dan learning loss (Kompas 26 Juni 2021).

Baca juga :  Kemerdekaan dan Upaya Jalan Pulang pada Pancasila

Pandemi memang memperlebar kesenjangan pendidikan. Kualitas hasil belajar disinyalir menurun selama masa pandemi. Selain karena memang kondisi Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) tidak maksimal mendongkrak hasil belajar siswa, guru perlu menilai tingkat profesionalitas diri dalam menjalankan tugas mendidik. Pandemi adalah ujian terhadap profesionalisme guru.

Baca Juga : Merawat Keindonesiaan
Baca Juga : Merosotnya Nilai-Nilai Antikorupsi di Tubuh KPK

Baca juga :  Krisis Kemampuan Berpikir  Mahasiswa

UU No 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen memberi pengertian guru profesional adalah guru yang berkompeten secara pedagogik, kepribadian, sosial, dan professional. Keempat kompetensi tersebut bersifat holistik. Kompetensi ini sekaligus menjadi penuntun guru dalam membentuk jiwa peserta didik.

Mengola jiwa bermakna mengolah sesuatu yang hidup, yang berlanjut, tidak terbatas kecuali dunia kiamat dan semua makluk lenyap dari peradaban di bumi. Karena keprofesionalan itu tugas guru begitu mulia. Seorang guru berhadapan langsung dengan kehidupan di masa mendatang. Tanggung jawab guru adalah tanggung jawab kemanusiaan yang akan dipertanggungjawabkan di akhirat. Oleh karenanya, pekerjaan seorang guru bukan sekedar dikerjakan dengan baik tetapi mengutamakan hal-hal yang baik.

Komentar

Berita Terkait

Disrupsi  Teknologi dan Dinamika Pendidikan Kita
Budaya Berpikir Kritis Menangapi Teknologi yang Kian Eksis
Stempel Meritokrasi
Urgensi Literasi Digital di Era Pasca-Kebenaran 
Pembelajaran Agama Bercoral Multikultural
Peluang Pendidikan Tinggi di Era Digital
Pendidikan Lenting Bencana
Krisis Kemampuan Berpikir  Mahasiswa
Berita ini 11 kali dibaca

Berita Terbaru

Politik

Lingkaran Setan Kurasi Algoritma di Era Demokrasi

Rabu, 21 Feb 2024 - 19:07 WITA

Politik

Demokrasi dan Kritisisme

Minggu, 18 Feb 2024 - 16:18 WITA

Berita

Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar

Selasa, 13 Feb 2024 - 13:56 WITA