Nakeng Sabi, Tradisi Masyarakat Manggarai yang Mulai Hilang

- Admin

Jumat, 8 Oktober 2021 - 09:51 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indodian.com – Di dalam komunitas masyarakat Manggarai, Flores, terdapat sebuah tradisi—untuk menyebut aktivitas budaya masyarakat yang dikenal dengan nama Nakeng Sabi. Nakeng Sabi secara harafiah diterjemahkan sebagai nakeng:daging hewan, dan sabi: pemberian secara cuma-cuma atau gratis. Dengan demikian, nakeng sabi adalah daging hewan yang diberikan secara gratis.   

Adapun daging hewan yang diberikan secara gratis tersebut berupa daging hewan berukuran besar seperti babi, sapi, kerbau, dsb. Jumlah daging yang diberikan pun varian, tergantung orang yang memberikan daging.

Baca juga :  Konsep Bambu dalam Budaya Manggarai

Lebih lanjut, dalam pelaksanaannya ada dua jenis hewan yang akan disembelih, yakni hewan hasil tangkapan di hutan dan sebagian kecilnya hewan peliharaan. Sebelum hewan hasil tangkapan dan/atau peliharaan itu disembelih, sang pemilik hewan terlebih dulu memberitahukan rencana itu ke  Tu’a Golo (orang yang dituakan) di kampung tersebut bahwasannya akan ada penyembelihan hewan.

Baca juga :  Aku Caci, Maka Aku Ada

Hal ini harus diketahui oleh Tu’a Golo, karena dialah pemimpin di kampung itu. Selebihnya, karena daging penyembelihan yang dimaksud kelak akan diberikan ke seluruh warga. Setelah memberikan informasi kepada Tu’a Golo, selanjutnya sang pemilik hewan akan mengundang kaum bapak-bapak dari setiap rumah untuk  julu (menyembelih) hewan secara bersama-sama. Lokasi penyembelihan biasanya dilangsungkan di kebun atau di pinggir bantaran sungai yang letaknya dekat kampung.

Baca juga :  Memaknai Lagu “Anak Diong” dalam Konteks Budaya Manggarai

Untuk diketahui saja, di setiap kampung di Manggarai pasti memiliki tiga atau lebih orang yang memiliki keterampilan dalam hal julu. Bisa dikatakan, mereka adalah master chef dalam praksis penyembelihan hewan.

Komentar

Berita Terkait

Memaknai Lagu “Anak Diong” dalam Konteks Budaya Manggarai
Lingko dalam Festival Golo Koe  
Cear Cumpe, Ritus Pemberian Nama dalam Kebudayaan Manggarai, NTT
Konsep Bambu dalam Budaya Manggarai
Merayakan Hari Kasih Sayang
Aku Caci, Maka Aku Ada
Cerita Tuna Merah di Sumber Mata Air
Otensitas Kebudayaan Kita Semakin Rapuh?
Berita ini 316 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 22:46 WITA

Seni Homiletika: Tantangan Berkhotbah di Era Revolusi Sibernetika

Berita Terbaru

Politik

Menanti Keberanian PDI Perjuangan Berada di Luar Pemerintahan

Selasa, 25 Jun 2024 - 08:31 WITA

Berita

SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI

Jumat, 21 Jun 2024 - 12:13 WITA

Pendidikan

Menyontek dan Cita-Cita Bangsa

Jumat, 14 Jun 2024 - 10:52 WITA

Berita

SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX

Kamis, 13 Jun 2024 - 18:26 WITA

Pendidikan

Sastra Jadi Mata Pelajaran

Rabu, 12 Jun 2024 - 20:39 WITA