Prodi Ilmu Pemerintahan Unwira Selenggarakan Seminar Hari Kartini

- Admin

Selasa, 23 April 2024 - 22:42 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indodian.com – Badan Eksekutif  Mahasiswa  Program  Studi Ilmu Pemerintahan (BEMPS) Universitas  Widya Mandira (Unwira) Kupang menggelar seminar dalam rangka  memperingati  hari Kartini, pada Selasa, 23 April 2024. Tema seminar tersebut ialah “Mewujudkan Mimpi-mimpi Kartini dengan menjaga semangat  kesetaraan, pendidikan  dan emansipasi perempuan  di masa kini”.

Ada tiga narasumber dalam seminar ini yaitu Ibu Theodora Ewalde Taek sebagai anggota  DPRD Kota Kupang periode 2019-2024, Ibu Grace Gracelia sebagai staf advokasi kampanye dan pengorganisasian masyarakat  WALHI NTT, dan Pater Petrus Tan, SVD sebagai dosen Fakultas Filsafat Unwira. Seminar ini dihadiri oleh dosen dan mahasiswa Ilmu Pemerintahan Unwira, aktivis lingkungan hidup (WALHI NTT), dan masyarakat umum

Dalam pemaparan materi, pembicara pertama, Ibu Walde Taek menyampaikan  gagasan tentang pentingnya kehadiran perempuan  dalam politik. “Hal yang perlu  diteladani dalam jiwa Kartini  ialah wawasan yang sangat luas, percaya diri dan berjuang,” tuturnya. Dia menambahkan bahwa  dengan cara itu, keterlibatan  perempuan  dalam politik  mendapat pengakuan. Perempuan harus berani bersuara walaupun  banyak fitnah maupun dicemooh dan berani menjadi pemimpin.

Baca juga :  Webinar Perayaan Satu Tahun Indodian: Media, Antara Kualitas dan Kebutuhan Survival

Pembicara kedua, Ibu Grace, berkomentar tentang situasi  perempuan di NTT  saat ini. Menurutnya, perempuan NTT menghadapi persoalan  lama yaitu sistem patriarki.  “Di NTT, perempuan yang menenun dan perempuan  yang bertani adalah perempuan  yang memiliki  perjuangan.” Namun, tutur Grace,  dalam bidang  hukum dan politik, hak legal perempuan untuk mencegahnya dari  kekerasan  masih kurang. Ruang politik juga tidak secara luas melibatkan perempuan. Walaupun 30% kuota untuk perempuan di DPR, namun sistem kita masih  patriarkat.  Selain itu, akses perempuan  terhadap  sumber  daya alam juga sangat terbatas. Staf WAHLI ini menegaskan, tidak ada keadilan gender tanpa keadilan ekologis.

Baca juga :  Tujuh Cara Bergembira dalam Politik ala Relawan Pendekar Indonesia

Pembicara ketiga adalah Pater Peter Tan, SVD. Menurut dosen filsafat Unwira ini,  perempuan  masuk ke ruang publik melalui beberapa cara. Pertama, melalui spoken words yaitu kemampuan berbicara dan mempengaruhi publik secara lisan. Kedua, melalui written words yaitu kemampuan menulis. Kartini  pada masanya menerobos ke ruang publik melalui kemampuan menulis surat. Namun, Pater Peter menambahkan bahwa ada cara ketiga perempuan bisa masuk ke ruang publik yaitu melalui tubuhnya. Dia mengangkat kasus di Besipae dan beberapa tempat di Flores di mana para perempuan menelanjangkan pakaian mereka untuk melawan korporasi. “Di situ tubuh perempuan bukan tubuh seksual, melainkan tubuh politik,” tuturnya.

Dalam sesi diskusi, seorang dosen Ilmu Pemerintahan, Yohana Fransiska Medho, memberikan tanggapan. Menurutnya, diskriminasi dan kekerasan berbasis gender sulit hilang sebab telah melekat dalam struktur budaya dan ideologi patriarki yang mengakar kuat dalam masyarakat dari generasi ke generasi. Apalagi struktur patriarki sering dilegitimasi oleh negara, budaya, dan agama. Karena itu, dia mengajak seluruh peserta dan perempuan yang hadir untuk  berani mematahkan stigma buruk terhadap perempuan, berani menentukan pilihan hidup sendiri, dan bergandengan tangan memperjuangkan hak dan keadilan bagi perempuan.

Baca juga :  Bengkel Family Motor Buka Promo Bantu Kaum Disabilitas

Selanjutnya, Bapak Dedi Dhosa, seorang dosen Ilmu Pemerintahan, menambahkan bahwa akses perempuan untuk bersaing secara politik akan semakin sulit selama politik kelas dilenyapkan oleh politik kepentingan dan politik identitas. Menurutnya, politik identitas sangat kuat dalam setiap kontetasi pemilu sehingga tidak mengakomodasi kepentingan kelas seperti kebutuhan kaum perempuan.

Seminar ini ditutup dengan penandatanganan berita acara, penyerahan piagam, dan pose bersama para pemateri

Komentar

Penulis : Yoland

Berita Terkait

Fakultas Filsafat Unwira Menggelar Diskusi AI dan Masa Depan Filsafat
Sejumlah Catatan Kritis Pers dan Warganet terhadap Amicus Curiae dan Dissenting Opinion dalam Putusan MK
Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar
Fakultas Filsafat Unwira Adakan Seminar Internasional sebagai Bentuk Tanggapan terhadap Krisis Global    
Tujuan Politik adalah Keadilan bagi Seluruh Rakyat
Komunitas Circles Indonesia: Pendidikan Bermutu bagi Semua
Mencerdaskan Kehidupan Bangsa melalui Kelas Belajar Bersama
Mahasiswa Pascasarjana IFTK Ledalero Mengadakan PKM di Paroki Uwa, Palue   
Berita ini 65 kali dibaca

Berita Terkait

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:51 WITA

Tolong, Dengarkan Suara Hati! (Subjek Cinta dan Seni Mendengarkan)

Rabu, 1 Mei 2024 - 11:52 WITA

Apakah Aku Selfi Maka Aku Ada?

Sabtu, 16 Desember 2023 - 18:31 WITA

Masyarakat yang Terburu-buru

Jumat, 8 Desember 2023 - 12:13 WITA

Masyarakat Smombi

Selasa, 28 November 2023 - 22:48 WITA

Masyarakat Telanjang

Sabtu, 7 Oktober 2023 - 09:35 WITA

G.W.F. Hegel: Negara dan Sittlichkeit

Selasa, 13 Juni 2023 - 16:26 WITA

Emotikon, Krisis Perhatian dan Filsafat Teknologi

Rabu, 10 Mei 2023 - 21:40 WITA

ChatGPT dan Tugas Filsafat Teknologi

Berita Terbaru

Filsafat

Apakah Aku Selfi Maka Aku Ada?

Rabu, 1 Mei 2024 - 11:52 WITA