Pesan di Hari Pahlawan

- Admin

Jumat, 11 November 2022 - 15:42 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indodian.com – Diskusi Publik Hari Pahlawan dengan tema “Membangun Semangat Kepahlawanan dalam Ekonomi dan Politik”, Senin, 10 November 2022 memunculkan pernyataan menarik. Ketua Pendekar Indonesia Hendrawan Saragi mengatakan, “Pada 10 November kita merayakan Hari Pahlawan, tapi seringkali kita kurang memikirkan keunikan dan pentingnya kebebasan sebagai landasan berdirinya negara kita,” (10/11/2022).

Ia mengajak segenap masyarakat dan pemerintah menghormati komitmen perjuangan para pahlawan untuk kebebasan, mengejar kebahagiaan masyarakat, dan menjaga agar hak orang lain tidak dicabut atau tidak dilanggar.

Menurut Saragi, secara praktis ada dua hal penting yang perlu ditilik dalam Hari Pahlawan ini yaitu: kematian anak bangsa akibat kecelakaan di jalan milik pemerintah dan utang negara yang harus ditanggung anak bangsa. “Puluhan ribu orang meninggal akibat kecelakaan di jalan-jalan di berbagai daerah di Indonesia.

Menurut data Korlantas Polri di tahun 2021 ada sebanyak 25.266 orang meninggal, meningkat 7,38% dari 23. 529 orang di tahun 2020. Jadi, sepanjang tahun 2021 ada 70 orang meninggal setiap hari atau 3 orang setiap jam. Tentu, ini memprihatinkan kita semua. Jangan sampai saya, Anda atau orang yang Anda cintai bergabung dengan daftar yang mengerikan ini,” ujarnya dalam diskusi yang turut mengundang aktivis Niluh Djelantik sebagai narasumber itu.

Baca juga :  Andika Perkasa Alternatif Kuat di Bursa Capres

Banyaknya kecelakaan lalu-lintas sudah cukup parah, di mana ada 103.645 kasus di tahun 2021, naik 3,62% dari 100.028 di tahun 2020. Jumlah kendaraan yang mengalami kecelakaan sebanyak 21.463 unit, terbanyak adalah sepeda motor 73% dan angkutan barang sebesar 12%. “Penyebab sebenarnya dari kematian ini bukanlah kecepatan yang berlebihan, bukanlah kerusakan rem atau kendaraan, bukanlah pengemudi mabuk, dan bukanlah kesalahan pengendara, ini semua hanyalah penyebab antara.

Penyebab utama kematian ini adalah mereka yang memiliki jalan dan mengelola jalan, yaitu pemerintah, belum maksimal menjalankan tugasnya dan kurang adanya mekanisme untuk meningkatkan kualitas layanan yang diberikan kepada pemakai jalan,” jelas Saragi.

Hal kedua yang Saragi soroti ialah makin besarnya utang pemerintah yang bisa berdampak pada kebebasan masyarakat yang semakin berkurang. Ia menerangkan, kondisi utang negara sudah menyentuh Rp. 7.420,47 triliun per September 2022. Utang tersebut naik Rp. 708,95 trilliun (10,56%) dibandingkan September 2021 yang tercatat sebesar Rp. 6.711,52 triliun.

Dibandingkan Agustus 2022 yang tercatat sebesar Rp. 7.236,61 triliun, utang pemerintah tersebut naik Rp. 183,86 triliun (naik 2,54%). Pada Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2023, anggaran untuk pembayaran bunga utang Rp. 441, 4 triliun, naik 35,5% dibandingkan yang tertuang dalam Perpres 98/2022. Kemenkeu merevisi angka yang sudah dibuatnya. Anggaran untuk pembayaran bunga utang sebesar 14,5% dari total belanja negara tahun 2023. Bila dibandingkan dengan tahun 2019 sebelum pandemi angka ini sudah naik 60%.

Baca juga :  Manifesto Politik Pendekar Indonesia: Merawat Keindahan Bangsa Dengan Akal  Sehat  

Ketua Pendekar Indonesia mengatakan, sepanjang periode 2018-2021, pembayaran bunga utang sebesar Rp. 257,95 triliun (2018), Rp. 275,52 triliun (2019), Rp. 314,09 triliun  (2020), Rp.  343,49  triliun  (2021), dan tahun 2022 diperkirakan mencapai Rp. 403,87 triliun.

“Utang negara yang terus meningkat menimbulkan pertanyaan bagi kita, apakah itu akan pernah dilunasi? Akankah pemerintahan di masa depan akan membatasi pengeluaran mereka atau meningkatkan pemungutan pajak dari generasi mendatang untuk menutupi defisit para pendahulu mereka? Akankah generasi Indonesia masa depan siap untuk menutupi utang generasi kita, atau akankah mereka mengikuti jejak kita?” imbuhnya.

Pesan di hari Pahlawan

Pria yang juga peneliti ekonomi dan pengembangan wilayah itu mengungkapkan, semangat kepahlawanan mewakili keyakinan yang matang dari orang-orang yang ingin mandiri, mencintai kebebasan dan memiliki keberanian untuk mempertahankannya. “Perjuangan ini memiliki makna yang lebih dalam dari sekadar mempertahankan negara, tapi juga bernegara berdasarkan prinsip bahwa semua manusia diciptakan sama, mereka diberkahi dengan hak-hak tertentu yang tidak dapat dicabut,” ujarnya.

Baca juga :  Sampai Kapan Kita Berutang ke World Bank?

Bangsa Indonesia harus tetap setia pada prinsip-prinsip yang dideklarasikan 77 tahun lalu. Hak pribadi dilindungi dan dijamin secara konstitusional, di mana Pemerintah terikat untuk tidak melanggarnya. Para pahlawan mendirikan pemerintahan yang bebas dan tidak boleh dibiarkan merosot menjadi otoritas tak terbatas dari mayoritas atau tirani tak terkendali dari segelintir orang yang berpengaruh, kata Saragi.

“Tata kelola pemerintahan yang baik berarti pemerintahan yang bukan predator melainkan protektif dan produktif. Protektif menjamin hak kepemilikan pribadi, memungkinkan tindakan bersama yang bermanfaat, tapi tidak menciptakan kelompok yang dapat menjarah milik orang lain,” tegasnya. Dalam menghayati semangat kepahlawanan, politisi atau pejabat negara hendaknya tidak menjadi budak uang dan harta, tapi mengabdikan diri sepenuhnya kepada kepentingan rakyat, dan mencukupkan diri dengan apa yang menjadi haknya atau gajinya. “Anda pun diundang untuk menghayati semangat kepahlawanan dengan mempercantik keindahan bangsa ini, keluarga Anda, lingkungan Anda, dan manusia batiniah Anda sendiri,” pungkas Ketua Pendekar Indonesia.

Komentar

Berita Terkait

SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI
SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX
Fakultas Filsafat Unwira Menggelar Diskusi AI dan Masa Depan Filsafat
Sejumlah Catatan Kritis Pers dan Warganet terhadap Amicus Curiae dan Dissenting Opinion dalam Putusan MK
Prodi Ilmu Pemerintahan Unwira Selenggarakan Seminar Hari Kartini
Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar
Fakultas Filsafat Unwira Adakan Seminar Internasional sebagai Bentuk Tanggapan terhadap Krisis Global    
Tujuan Politik adalah Keadilan bagi Seluruh Rakyat
Berita ini 192 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 22:46 WITA

Seni Homiletika: Tantangan Berkhotbah di Era Revolusi Sibernetika

Berita Terbaru

Politik

Menanti Keberanian PDI Perjuangan Berada di Luar Pemerintahan

Selasa, 25 Jun 2024 - 08:31 WITA

Berita

SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI

Jumat, 21 Jun 2024 - 12:13 WITA

Pendidikan

Menyontek dan Cita-Cita Bangsa

Jumat, 14 Jun 2024 - 10:52 WITA

Berita

SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX

Kamis, 13 Jun 2024 - 18:26 WITA

Pendidikan

Sastra Jadi Mata Pelajaran

Rabu, 12 Jun 2024 - 20:39 WITA