Andika Perkasa Alternatif Kuat di Bursa Capres

- Admin

Rabu, 28 September 2022 - 21:43 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Siaran Pers Indonesia Center for Society and Culture (ICSC)

Indodian.com – Nama-nama dalam bursa calon Presiden Republik Indonesia (RI) semakin dinamis. Diskusi terkait Pemilihan Umum 2024 pun makin menarik dibahas. Selain Anies Baswedan, Puan Maharani, Prabowo, Ganjar Pranowo, dan Erick Thohir, praktisi ekonomi dan pengembangan wilayah Dr. Hendrawan Saragi mengatakan, Andika Perkasa layak diperhitungkan masuk bursa calon Presiden RI.

Merespons transisi kepemimpinan nasional ke depan, Saragi mengungkapkan parpol dan masyarakat sudah selayaknya mencari calon presiden alternatif di tengah keriuhan dan kejumawaan para oknum politikus saat ini.

Saragi mengaku, “Tidak masalah jika ada pihak yang mengusulkan nama Andika ke dalam bursa capres,” Jakarta Selatan (27/9/2022). Ia bahkan mempersilakan masyarakat meminta jendral bintang empat itu bekerja untuk masyarakat dengan menjadi Presiden di tahun 2024.”

Saragi menilai Andika tahu persis kebahagiaan rakyat akan tumbuh apabila kebijakan perdamaian dan persahabatan dengan semua bangsa diimplementasikan.

Ketika ditanya, “Apakah Jendral Andika Perkasa adalah presiden yang hebat nantinya?” Saragi menjawab, “Jika kita mendefinisikan kehebatan sebagai seberapa jauh seorang Andika Perkasa Sang Panglima TNI memimpin Indonesia menuju negara militer yang intervensionis dan agresif, maka beliau gagal memenuhi syarat. Namun, jika kita mendefinisikan kehebatan sebagai seberapa baik seorang Jendral mempertahankan prinsip-prinsip yang tulen dari Undang-Undang Dasar 1945 dan kebebasan sipil yang telah kita perjuangkan dalam Reformasi, maka beliau sangat layak untuk digolongkan di antara pemimpin negara ekselen tentunya.”

Baca juga :  Kritik atas Manifesto Politik 2022: Mempercantik Keindahan Indonesia dengan Akal Sehat    

Alumni ITB itu menambahkan, “Jauh dari ide utopis, saya kira visi dan kebijakan Jendral Andika didasarkan pada pemahaman realistis tentang situasi geopolitik Indonesia di dunia Asia Pasifik.”

Kelebihan Andika juga terletak pada figurnya yang dicintai karena ketulusan dan keahliannya, kombinasi kualitas yang langka di negara saat ini. Kualitas yang tidak dapat dibeli, dipinjam, atau dipalsukan,” ujar pria yang pernah tinggal di Rotterdam, Belanda itu.

Lebih lanjut ia menilai Andika mampu membuat hubungan antara TNI dan Polri berjalan sinergis dan harmonis. Kapabilitas semacam ini dibutuhkan Indonesia yang sedang dipolitisasi secara berbahaya, ujarnya.

Baca juga :  Pendekar Indonesia: Jenderal Andika Perkasa Figur Ideal Calon Presiden 2024

Andika dinilai sebagai figur yang bersih dan punya pola makan yang sehat. “Itu bisa menjadi nilai tambah,” kata Saragi. Andika dengan vitalitas, kekuatan, dan energinya yang luar biasa dan kegemarannya berolahraga, bisa menjadi teladan hidup sehat bagi rakyat. Pula, menantu Hendropriyono itu adalah sosok yang tidak pernah melewatkan hari kerja atau acara bersama dengan masyarakat dan prajurit. Hal ini adalah contoh kecil dari sekian banyak teladan baik Andika, terang Saragi.

Reformasi Birokrasi

Secara terpisah, Ketua Indonesia Center for Society and Culture (ICSC) Dedy Mahendra Dedy melihat, pasca dua periode Joko Widodo (Jokowi) masyarakat membutuhkan figur yang lebih baik dari mantan Gubernur DKI 2012-2014 itu. Ia mengungkapkan, tantangan utama negeri ini ada pada reformasi birokrasi dan praktik korupsi. “Tidak mungkin Indonesia bisa maju jika praktik korupsi masih merajalela. Ke depan pemimpin Indonesia harus lebih mendorong lembaga penegakan hukum untuk tegas kepada pelaku korupsi,” terang Dedy di Surabaya (27/9/2022).

Baca juga :  Masyarakat Sipil Dairi Mendesak Menteri LHK Cabut Izin Persetujuan Lingkungan PT. DPM  

Pernyataan Dedy ini tampak didasarkan pada fenomena bahwa Indonesia mulai memasuki masa transisi kepemimpinan nasional yang turut mengubah banyak hal. Menurut pakar bisnis start up itu, masih ada harapan bagi Indonesia untuk bangkit menjadi negara yang hebat di dunia. “Yang penting Indonesia harus punya pemimpin yang kuat karakternya,” terangnya.

“Andika merupakan figur yang layak menjadi alternatif bagi partai-partai untuk dijadikan capres di 2024. Saya kira tidak ada masalah dalam kemampuan Jendral Andika, beliau layak dipertimbangkan sebagai capres yang diusung partai-partai,” kata Dedy.

Alumni sekolah bisnis di Madrid, Spanyol itu menyatakan, “Anda perhatikan, sebagai Panglima TNI pencurahan cinta yang diberikan Pak Andika kepada para prajurit menunjukkan sejauh mana reformasi kemanusiaan yang adil dan beradab itu memang hidup dalam diri Jendral Andika. Beliau bisa membumikan ide reformasi ke dalam tugas dan tanggung jawabnya.”

Komentar

Berita Terkait

Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar
Fakultas Filsafat Unwira Adakan Seminar Internasional sebagai Bentuk Tanggapan terhadap Krisis Global    
Tujuan Politik adalah Keadilan bagi Seluruh Rakyat
Komunitas Circles Indonesia: Pendidikan Bermutu bagi Semua
Mencerdaskan Kehidupan Bangsa melalui Kelas Belajar Bersama
Mahasiswa Pascasarjana IFTK Ledalero Mengadakan PKM di Paroki Uwa, Palue   
Masyarakat Sipil Dairi Mendesak Menteri LHK Cabut Izin Persetujuan Lingkungan PT. DPM  
Pendekar Indonesia Menggelar Simulasi Pasangan Calon Pimpinan Nasional 2024
Berita ini 12 kali dibaca

Berita Terbaru

Politik

Lingkaran Setan Kurasi Algoritma di Era Demokrasi

Rabu, 21 Feb 2024 - 19:07 WITA

Politik

Demokrasi dan Kritisisme

Minggu, 18 Feb 2024 - 16:18 WITA

Berita

Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar

Selasa, 13 Feb 2024 - 13:56 WITA