Andika Perkasa: Sosok Calon Presiden Ideal

- Admin

Senin, 24 Oktober 2022 - 17:09 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indodian.com – Koordinator Wilayah (Korwil) Pendekar Indonesia Jawa Timur, Dedy Mahendra, menilai pidato politik Presiden Joko Widodo saat menghadiri Hari Ulang Tahun (HUT) Partai Golkar JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (21/10/2022) merupakan seruan tegas bagi semua parpol. Menurutnya, Presiden serius mengimbau parpol memilih sosok yang tepat di tengah situasi domestik dan global yang tidak mudah.

“Tidak sembrono, kata Presiden Jokowi. Ini jelas ajakan beliau agar semua parpol jangan gegabah memilih tokoh yang akan diusung menjadi capres atau cawapres,” kata Dedy pasca acara “Bincang Tokoh” yang diadakan secara daring oleh Komunitas Milenial Peduli Indonesia (Kompi), ICSC (Indonesia Center for Society and Culture) dan Indodian, Minggu, 23 Oktober 2022.

Ia menambahkan, ketika Presiden Jokowi menyerukan agar parpol memilih “tokoh-tokoh yang benar” sebagai calon pemimpin, dan mempersilakan audiens menerjemahkan sendiri perkataannya, maka itu bisa ditafsirkan bahwa di Republik ini juga ada “tokoh-tokoh yang tidak benar,” yang sudah selayaknya tidak diusung menjadi capres atau cawapres.

Alasannya, karena presiden laksana pilot yang menerbangkan pesawat, demikian pula seorang Presiden Republik Indonesia (RI) bertugas mengemudikan negara Indonesia dengan baik dan benar. Jadi, presiden haruslah seorang yang cakap dan benar-benar mampu memimpin bangsa yang besar. Parpol diundang untuk ekstra hati-hati dalam mengamati dan mengusung figur dalam pilpres 2024.

Baca juga :  SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX

Tokoh yang Benar

“Saya menikmati pidato Presiden Jokowi, karena di dalamnya termuat pendidikan bagi semua pendengarnya tentang bagaimana berpolitik praktis secara beradab,” ujar Dedy. Hal yang ia cermati dari pidato Jokowi adalah istilah “tokoh yang benar,” karena dinilai sebagai sebuah ungkapan yang lahir dari pemikiran filsafat yang mendalam.

“Pak Jokowi kan orang Jawa ya, saya kira ada filsafat yang mendalam pada penggunaan istilah ‘tokoh yang benar’ seperti yang beliau ungkapkan,” ungkap Korwil Pendekar Jatim. Mencari “tokoh yang benar” bisa ditafsir sebagai ajakan agar parpol memakai alasan rasional sebagai argumentasi dalam mendukung tokoh untuk memimpin Republik ini.

Mencari tokoh yang benar berarti melibatkan usaha obyektif dan nalar parpol demi menemukan figur pemimpin yang ideal bagi Indonesia di 2024-2029. Dedy mengatakan, jika melihat berbagai survei salah satu tokoh yang benar itu ada pada figur Andika Perkasa. “Saya pikir masyarakat Indonesia menilai Andika Perkasa sebagai salah satu tokoh yang benar, yang dapat didukung dalam pilpres mendatang,” ujarnya.

Alasan Menilai Andika sebagai Tokoh yang Benar

Menurut Dedy, setidaknya ada tiga alasan menilai Jenderal Andika Perkasa sebagai “tokoh yang benar.” Pertama, Andika dianggap telah terbukti mencintai masyarakat secara total dan utuh. Andika secara “radikal” menakjubkan dengan menunjukkan diri sebagai pribadi penuh cinta. Kehidupan beliau dalam keluarga, karir, dan bernegara menguatkan pendapat ini, ujar pria peraih gelar master dari sekolah bisnis di Madrid, Spanyol itu.

Baca juga :  SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI

Sentuhan humanis Andika sebagai prajurit dan tokoh nasional telah dirasakan dan dikagumi masyarakat secara luas. Di tengah situasi negara yang krisis ketersediaan pemimpin panutan sebagai penerus Presiden Joko Widodo, sosok Andika Perkasa menjadi oasis bagi masyarakat.

Kedua, Andika dinilai berani diawasi oleh publik terkait kinerjanya sebagai pemimpin Tentara Nasional Indonesia (TNI). “Pak Andika berusaha keras melakukan karya yang benar dengan tulus dan jujur. Anda bisa melihat itu di rekaman-rekaman media secara terbuka. Itu beliau lakukan atas dasar rasa cinta dan hormat terhadap konstitusi negara Republik Indonesia, suatu prinsip yang saat ini mungkin dianggap sepi oleh banyak oknum politisi oportunis,” kata Dedy.

Ketiga, karena Andika seorang yang tegas, cerdas, dan pantas. Menantu A. M. Hendropriyono itu menghabiskan kariernya sebagai pasukan elit yang mampu  menuntaskan misi dengan sempurna. Penanganan berbagai ancaman, gangguan, hambatan, dan tantangan (AGHT) terhadap negeri ini dapat diselesaikan oleh Andika secara ekselen. Ini menunjukkan profesionalitas Andika sebagai prajurit TNI.  “Di sinilah kita bisa sepakat menilai bahwa Andika Perkasa adalah seorang tokoh yang benar. Beliau tegas dan cerdas melaksanakan semua tugas, sekaligus mampu menunjukkan sisi kemanusiaan yang adil dan beradab dari dirinya, sehingga ia pantas disebut sebagai pemimpin,” ujar Dedy.

Baca juga :  Populisme Laclauian Kontra Oligarki di Indonesia

Korwil Pendekar Jatim itu mengatakan, Andika adalah seorang pria berprinsip dan dan konsisten membela yang benar, bahkan ketika posisinya diperhadap-mukakan dengan budaya politik arus utama dan opini publik, ia tetap tegar berdiri di atas kebenaran dan konstitusi. “Itulah alasannya, Pendekar Indonesia memohon secara terbuka pada hari Minggu, 9 Oktober 2022 lalu agar Bapak Andika Perkasa setelah nanti purna tugas sebagai Panglima TNI, bersedia melanjutkan karya pelayanan kepada rakyat Indonesia dengan maju menjadi calon Presiden 2024-2029,” terang Dedy.

“Kami mendukung arahan Pak Jokowi agar parpol mencari tokoh yang benar sebagai pemimpin bangsa. Bagi kami, tokoh yang benar itu adalah Jenderal Andika Perkasa. Oleh sebab itu, kami membutuhkan dukungan masyarakat Indonesia untuk turut memohon Jenderal Andika Perkasa kembali melanjutkan karya pelayanan beliau bagi bangsa ini. Mari kita dukung beliau sebagai Presiden RI 2024-2029, demi mewujud-nyatakan mimpi kita akan suatu negeri Indonesia yang sejahtera itu benar-benar terjadi,” pungkas Dedy.

Komentar

Berita Terkait

SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI
SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX
Fakultas Filsafat Unwira Menggelar Diskusi AI dan Masa Depan Filsafat
Sejumlah Catatan Kritis Pers dan Warganet terhadap Amicus Curiae dan Dissenting Opinion dalam Putusan MK
Prodi Ilmu Pemerintahan Unwira Selenggarakan Seminar Hari Kartini
Peredaran Hoaks Pemilu 2024 Masih Besar
Fakultas Filsafat Unwira Adakan Seminar Internasional sebagai Bentuk Tanggapan terhadap Krisis Global    
Tujuan Politik adalah Keadilan bagi Seluruh Rakyat
Berita ini 56 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 1 Mei 2024 - 11:52 WITA

Apakah Aku Selfi Maka Aku Ada?

Senin, 22 April 2024 - 23:34 WITA

Autoeksploitasi: Siapa yang Membunuh Sang Aku?

Sabtu, 16 Desember 2023 - 18:31 WITA

Masyarakat yang Terburu-buru

Jumat, 8 Desember 2023 - 12:13 WITA

Masyarakat Smombi

Selasa, 28 November 2023 - 22:48 WITA

Masyarakat Telanjang

Sabtu, 7 Oktober 2023 - 09:35 WITA

G.W.F. Hegel: Negara dan Sittlichkeit

Selasa, 13 Juni 2023 - 16:26 WITA

Emotikon, Krisis Perhatian dan Filsafat Teknologi

Rabu, 10 Mei 2023 - 21:40 WITA

ChatGPT dan Tugas Filsafat Teknologi

Berita Terbaru

Berita

SD Notre Dame Puri Indah Wisudakan 86 Anak Kelas VI

Jumat, 21 Jun 2024 - 12:13 WITA

Pendidikan

Menyontek dan Cita-Cita Bangsa

Jumat, 14 Jun 2024 - 10:52 WITA

Berita

SMP Notre Dame Wisudakan 70 anak Kelas IX

Kamis, 13 Jun 2024 - 18:26 WITA

Pendidikan

Sastra Jadi Mata Pelajaran

Rabu, 12 Jun 2024 - 20:39 WITA