Features

Kisah Kepala Sekolah di Wilayah 3T: Merawat Alam Bersama Anak Sekolah

Markus Makur

Indodian.com – Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 1177/M/2020 tentang program sekolah penggerak berfokus pada peningkatan kompetensi peserta didik yang holistik untuk lebih mendorong perwujudan Profil Pelajar Pancasila. Program Sekolah Penggerak dilakukan melalui penguatan kapasitas kepala sekolah dan guru yang menjadi kunci dalam reformasi pendidikan. 

Salah satu kepala sekolah yang dinyatakan lolos pada program sekolah penggerak tahun 2021 adalah Rikardus Rio.  Rikardus Rio menjabat sebagai kepala sekolah di SDI Bea Rana, Desa Golo Munga Barat, Kecamatan Lamba Leda utara, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.   

Keyakinan besar untuk ikut seleksi program sekolah penggerak didasarkan pada niatnya untuk memberikan hak kepada peserta didiknya untuk mendapatkan pendidikan yang bermutu. Keyakinan dan semangat Rikardus Rio yang akrab dipanggil Pak Rio, juga berkat dukungan dari pendamping ahli program sekolah penggerak, Dr. Wahyuni Purnami, S.P., M.Pd yang saat ini menjabat sebagai dekan di Fakultas Pertanian, Peternakan dan Teknologi di Universitas Katolik Indonesia Santo Paulus Ruteng, Kabupaten Manggarai. 

Baca juga :  Musisi Difabel Mata ini Ingin Memiliki Keyboard dan Membuka Kursus Musik

Kegiatan Coaching, saling sharing dalam menyusun program, dan penguatan kepemimpinan menjadi kegiatan rutin yang dilakukan setiap bulan antara kepala sekolah dengan pendampingnya.

Salah satu kegiatan yang dilakukan Rikardus  adalah pembibitan, penanaman, dan perawatan pohon kelapa di lingkungan sekolah. Kegiatan ini dilakukan oleh siswa dalam bentuk kelompok-kelompok. Dalam kegiatan kelompok ini, siswa mengembangkan sikap kerja sama, gotong-royong, saling menghargai, dan bertanggung jawab dalam menjaga kelestarian alam. Setiap kelompok bertanggung jawab pada pembibitan, penanaman, dan perawatan.

Sebelum dilakukan kegiatan praktek lapangan, siswa diberikan pembekalan konsep pentingnya peduli lingkungan melalui kegiatan makan bersama hasil bumi di sekitar sekolah. Kegiatan makan hasil bumi ini menjadi sarana untuk menanamkan kesadaran kepada para siswa bahwa bumi sudah berjasa memberikan, menyediakan makanan untuk manusia. Pada saat makan hasil bumi, siswa diajak menyadari bahwa makan bukan hanya rutinitas, tetapi berusaha mensyukuri setiap hasil bumi adalah karunia dan kebaikan alam.

Rikardus Rio sebagai kepala sekolah terus menumbuhkan kesadaran lingkungan ini melalui kegiatan diskusi dan sharing dengan guru. Dalam segala keterbatasan kondisi sekolah dan fasilitas, Rikardus tetap berjuang mengoptimalkan potensi yang ada di SDI Bea Rana.

Salah satu optimalisasi potensi yang telah dimiliki SDI Bea Rana adalah penanaman porang dan pohon kemiri di lingkungan sekolah. Pohon kemiri yang ditanam di lingkungan sekolah SDI Bea Rana telah membuahkan hasil. Para siswa dilibatkan pada saat proses pemecahan kemiri hingga kemiri siap untuk dijual. Keterlibatan siswa pada kegiatan pengolahan biji kemiri merupakan salah satu upaya untuk memperkenalkan kegiatan pengolahan biji kemiri kepada siswa.  Hasil penjualan kemiri, dikelola oleh Rikardus untuk mencukupi kebutuhan yang penting bagi sekolah, yaitu ketersediaan listrik dengan tenaga surya.

Baca juga :  Tak Ada Mimpi Yang Ketinggian
1 2 3Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Artikel Terkait

Back to top button