Politik

Dalih Pembangunan Kapitalistik

Penulis : Arief Tandang (Mahasiswa STFK Ledalero )

Indodian.com – Kapitalisme adalah sebuah ideologi yang konsen pada pengakumulasan kapital yang acap kali menyedot perhatian kalangan kritikus. Kapitalisme bekerja sebagai sebuah ideologi sekaligus sistem yang memengaruhi bahkan berdaya meminggirkan ideologi-ideologi dan sistem-sistem lain.

 Dalam bahasan ini, penulis memakai istilah ideologi dan sistem sekaligus sebagai dua istilah yang secara harafiah berbeda tetapi bekerja dalam logika yang sama. Kapitalisme sebagai ideologi merupakan cara berpikir yang meletakkan modal di atas aneka kepentingan. Sebagai sistem, kapitalisme menjelma menjadi mesin (perangkat) yang bekerja secara eksploitatif dan terstruktur.

Kapitalisme, yang pada era ini lebih dikenal dengan sebutan neoliberalisme atau kapitalisme neoliberal,1 secara global sangat hegemonik dan determinatif. Ia memengaruhi kebijakan-kebijakan dalam suatu negara atau dengan kata lain menentukan arah kebijakan (pembangunan) negara-negara berkembang.

Baca juga :  Mengendus Korupsi Pembangunan Pelabuhan Niaga Rangko di Labuan Bajo

Mengapa negara berkembang? Karena memang sistem ini bekerja dalam logika kapital; negara yang memiliki kekuatan kapital akan dengan mudah memengaruhi negara yang masih membutuhkan sokongan kapital. Utang adalah salah satu bentuk pengejahwantahan determinasi negara kapital – kebanyakan negara-negara bagian utara, yakni Amerika dan sejumlah negara Eropa – terhadap negara-negara berkembang. Jerat utang ini akan memudahkan negara kapital (kreditur) menyetir negara-negara penerima (debitur).

Alhasil, segala model pembangunan yang kemudian digencarkan negara-negara berkembang, seperti Indonesia, selalu mempertimbangkan – lebih tepatnya dideterminasi – kepentingan-kepentingan kapitalistik negara-negara kreditur. Negara-negara berkembang sekadar menjalankan roda, yang mengendalikan kemudi ialah negara adikuasa, Amerika dan negara-negara Eropa.

Model-model pembangunan yang berjalan di negara-negara berkembang dengan demikian sangat kapitalistik. Seperti di Indonesia, pembangunan infrastruktur, perizinan tambang-tambang, adalah bagian dari perwujudan cita-cita kapitalisme yang sejak dahulu ingin menguasai dunia. Dengan dalih perubahan dan kemajuan, alam dirusakkan, budaya diporak-poranda, dan manusia didehumanisasi sedemikian rupa. Kerusakan-kerusakan ini seolah-olah dilanggengkan negara dalam kerangka berpikir partikularistik. Negara acap kali mengabaikan budaya dan struktur asli masyarakat setempat. Tidak jarang aksi protes mewarnai rencana-rencana pembangunan yang digencarkan negara.

Baca juga :  Media Harus Bersuara Kuat

Hal yang juga memprihatinkan ialah pengeksploitasian wilayah alam, tempat tinggal natural masyarakat setempat, demi akumulasi modal segelintir elite penguasa yang notabene berpusat di wilayah-wilayah pusat ekonomi, dalam hal ini wilayah perkotaan.

Dengan lain perkataan, wilayah desa adalah tempat eksploitasi sumber daya alam untuk menambah dan melanggengkan modal serta kekuasaan segelintir orang di kota. Ironi pembangunan yang sedang bekerja di Indonesia ini tentu saja meremajakan pemiskinan struktural; yang kaya akan tetap kaya dan yang miskin tidak akan pernah menjadi kaya.  

1 2 3 4Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Artikel Terkait

Back to top button